hai assalammualaikum


Mengajar Anak-anak Membaca Al-Quran Seumur Hidup - Malaysia kini dalam suasana bersedih. Banyak negeri yang terlibat dengan banjir. Harta benda musnah. Rumah ada yang hanyut. Ada juga yang kehilangan ahli keluarga. Tapi disebalik musibah, masih ramai yang melihat segala yang terjadi dari sudut positif.

Nad kongsikan nukilan Muhammad Rusydi untuk tatapan anda hari ini. Semoga ia memberi sedikit keceriaan untuk anda.

———————————————————————

Rumah kami terkepung dengan air banjir.

Menyesal pula balik bercuti di kampung hujung minggu. Sekarang, dah tak boleh keluar dari sini. Nasib baiklah rumah ni di kawasan tinggi sikit. Tapi, kawasan yang lain yang tenggelam. Jalan utama dah tutup.

Jawabnya, berkampung dalam rumah sehinggalah air banjir surut. Adik-beradik lain ada di rumah sama. Balik sebab nak kemas-kemas bilik masing-masing. Takut barang-barang kesayangan dibawa air.

Yang peliknya, abah nampak happy. Aku pun pelik. Adik-beradik lain pun pelik. Dahlah streamyx pun dah terputus, tiang dah tumbang. Internet fon bukan main siput lagi. Bosan kot duk rumah ni. Nak-nak, seminggu nak hidup dalam banjir. Nak tengok tv, tak ada cerita best. Nak layan movie di laptop, bosan ulang tayang benda sama. Nak turun dari rumah main air banjir, nanti demam pula tak pasal-pasal. Last-last, duduk sajalah dalam bilik. Tidur.

Lepas Isyak, abah panggil semua anak-anaknya berkumpul. Abah suruh : “Semua ambil Al-Quran, tunggu di ruang tamu.”

Aku pun dengan malas ambil Al-Quran dan tunggu. Adik-beradik lain pun nampak malas juga. Maklumlah sibuk dengan henpon masing-masing. Dah besar-besar belaka dah pun. Semua umur 22 ke atas. Memang dah season berpasangan belaka. Dah beberapa orang yang kahwin.

“Semua dah ada ya. Baiklah, abah nak tanya, berapa umur abah sekarang?”

Angah menjawab : “67 tahun. Kenapa abah?”

Abah senyum. “Rasulullah s.a.w. umur 63 tahun wafat. Bermakna abah sekarang dah guna umur subsidi 4 tahun.”

Along pula mencelah. “Kita nak baca Ya Sin ke malam ni? Siapa yang meninggal?”

Abah menggelengkan kepala. “Malam ni, abah nak setiap seorang baca Al-Quran depan abah. Biar abah dengar dan check, betul atau tidak bacaan kamu.”

Kami semua tersentak seketika. Angah bersuara, “Tapi, kami dah dewasa. Dah umur 20, 30 tahun dah. Dah boleh baca sendiri, abah.”

Abah senyum. “Bila kali terakhir kamu baca Al-Quran depan abah?”

Semua terdiam. Abah menyambung kata, “Seingat abah, kali terakhir setiap dari kamu baca depan abah, masa akhir sekolah rendah. Kemudian, khatam. Lepas tu, setiap dari kamu sibuk dengan study, kejar cita-cita masing, hinggalah dapat kerja dan berkeluarga. Jarang ada di rumah lagi.”

Along mencelah pula, “Maksud abah? Kami tak faham.”

Abah senyum manis. “Adakah abah hanya layak periksa bacaan anak-anak masa kamu semua masih kecil saja? Tak kan?”

“Akhir-akhir ini, abah banyak berfikir. Kerja mengajar Al-Quran pada anak-anak sepatutnya kerja abah seumur hidup. Supaya setiap hari, abah dapat pastikan anak-anak baca Al-Quran. Hidup dengan Al-Quran. Tapi, abah perhati, misalnya bila kamu balik kolej, tak ada pun anak-anak abah nak datang dekat abah, baca Al-Quran seperti kamu kecil-kecil dulu. Balik kampung, tak pernah abah dengar antara kamu baca Al-Quran walaupun berseorangan. Semuanya asyik dengan hal masing-masing.

Abah rasa abah gagal sebagai seorang abah. Abah dah tua begini. Baru abah sedar kesilapan abah. Abah dah tengok anak-anak abah berjaya di dunia. Belajar bagus, kerja pun alhamdulillah. Tapi, dari sudut akhirat, abah rasa dukacita. Abah tak menyediakan anak-anak abah dengan jiwa Al-Quran. Andai baca pun jarang, bagaimana nak beramal dengan isi dalam Al-Quran itu? Jauh sekali.”

Kami semua terdiam lama. Sebak. Terasa ke lubuk kalbu. Akui memang Al-Quran dipinggirkan dalam kehidupan sehari-hari selama ini.

“Abah dah tua, abah harap abah belum terlambat untuk mengajar Al-Quran pada kamu semua balik. Harap sangat.”

Along ke depan abah. Dengan linangan air mata. Angah pun sama turut menangis. Aku pun dah menitis air mata sama.

“Along nak baca dulu, abah. Bagi along baca dulu. Abah periksa bacaan along dulu.”


Abah senyum, namun aku nampak air matanya jatuh saat mendengar anaknya seorang demi seorang membaca Al-Quran di hadapannya. Seolah-olah berkata dalam hatinya, Abah takkan putus asa. Selagi ada masa tersisa.”

Credit : Muhammad Rusydi


Share To:

Nadia Johari

Post A Comment:

7 comments so far,Add yours

  1. jadikan alquran pendamping kita.. memang dari kecik kena didik anak2 membaca.. insyaallah andai 1 hari khwin dan ada anak..insyallah akn didik mereka dgn quran..

    ReplyDelete
  2. sebaknya... skang pun dah biasakan diri baca surah lazim kat anak2.. hope dapat ajar n sama2 belajar dengan anak2 pas ni..

    ReplyDelete
  3. berapa banyak helaian yang kita baca sehari?

    ReplyDelete
  4. al - Quran untuk dibaca seumur hidup bukan setakat khatam saja . itu yg perlu diingatkan pada anak - anak .

    ReplyDelete
  5. Alahai sedih pula cik.akak baca kisah nie...nak nangis...untunglah kalau ada babah..tapi cik akak...babah..emmm...kalau babah ada...boleh tolong ajar ngaji kan..perbetulkan bacaan..

    ReplyDelete
  6. Pelanggan yang dikasihi,

    Adakah anda memerlukan kredit kewangan yang mendesak ***? * Pemindahan Sangat cepat dan terus ke bank akaun * Bayaran balik anda bermula lapan bulan selepas pinjaman yang telah diperolehi * Kadar faedah yang rendah 1.2% * bayaran balik jangka panjang (1-30 tahun) Tinggi * Fleksibel *** maka bayaran bulanan * .Bagaimana Long Adakah ia akan dibiayai? Selepas menggunakan *** anda boleh mengharapkan jawapan awal yang kurang daripada 24 jam selepas pembiayaan dalam 72-96 jam selepas menerima maklumat yang mereka perlukan. Hubungi kami melalui e-mel ((iskandalestari.kreditpersatuan@gmail.com)))
                   
                   BORANG PERMOHONAN

    1) Nama penuh:
    2) Negara:
    3) Alamat:
    4) Negara:
    5) Jenis Kelamin:
    6) Status perkahwinan:
    7) Pekerjaan:
    8) Nombor telefon:
    9) Pendapatan bulanan:
    10) Jumlah pinjaman:
    11) Tempoh Pinjaman:
    12) Pinjaman Objektif:
    13) Agama:
    14) Umur
    15) Adakah anda memohon untuk pinjaman dalam talian sebelum ini? Ya atau tidak?


    Motto Syarikat:
    Kebahagiaan anda adalah Anugerah kami untuk Perkhidmatan Baik (mendapat kedudukan kewangan anda adalah semua yang kita mahu)

    #BBMme PIN: D8980E0B
     
    * Courtesy: *
    * ((Islandar LESTARI KREDIT UNITY LIMITED)) *

    ReplyDelete
  7. Tuan Nyonya
    Terutama di seluruh dunia, Anda perlu pinjaman uang antar individu untuk mengatasi kesulitan keuangan akhirnya memecahkan kebuntuan diprovokasi oleh bank, oleh penolakan file aplikasi pinjaman Anda. Kami adalah jaringan ahli keuangan swasta mampu membuat pinjaman untuk jumlah yang Anda butuhkan dan dengan kondisi yang membuat hidup Anda lebih mudah. Kami dapat membantu Anda dalam bidang berikut:
    Keuangan *
    * Home Loan
    * Investasi Pinjaman
    * Auto Pinjaman
    * Konsolidasi hutang
    * Line of Credit
    * Kedua Mortgage
    * Akuisisi kreditan
    Anda terjebak, Bank dilarang dan Anda tidak mendapatkan manfaat dari bank atau Anda lebih baik memiliki sebuah proyek dan membutuhkan pembiayaan, kredit buruk atau membutuhkan uang untuk membayar tagihan, uang untuk berinvestasi pada bisnis. Sementara kami siap melayani anda untuk aplikasi pinjaman pribadi Anda dari € 500 sampai € 10 juta untuk masing-masing tertentu dapat membayar tingkat bunga 1,5%. Kami berada dalam posisi untuk memenuhi peminjam kami dalam waktu 12 jam sejak diterimanya permohonan mereka.
    Silahkan hubungi kami untuk lebih jelasnya;
    dangotegrouploandepartment@gmail.com
    dangotegrouploan.wordpress.com

    ReplyDelete